Blog Jaja | Simple is Beauty

Nilai-Nilai Pendidikan Novel Laskar Pelangi

Nilai-Nilai Pendidikan Novel Laskar Pelangi - Dari Segi ABSTRAK: Novel Laskar Pelangi merupakan hasil karya sastra yang mengabstrasikan realitas kehidupan masyarakat. Dalam novel ini dapat ditemukan sejumlah nilai-nilai prikehidupan yang luhur masyarakat yang dilukiskan dan diabstraksikan menurut kaca mata si pengarangnya (Andrea Hirata). Nilai luhur tersebut salah satunya adalah nilai pendidikan. Bersasarkan itulah pada artikel yang singkat ini penulis akan mencoba untuk menelaah novel Lakar Pelangi dari telaah pendidikan, dan mencoba melihat kemungkinan bagaimana implikasinya pada pembelajaran Sastra. Data analisis diambil secara langsung oleh penulis. Data tersebut berupa pernyataan yang berbentuk kalimat atau paragraf yang berupa narasi, dialog, ataupun monolog dengan
pendekatan kualitatif. Selanjutnya yang menjadi kajian dalam artikel ini antara lain (1) deskrisi karakteristik masing-masing tokoh nolel laskar Pelangi, (2) telah nilai-nilai pendidikan yang diperankan tokoh novel Laskar Pelangi, dan (3) pemanfaatan nilai-nilai pendidikan novel Laskar Pelangi pada pembelajaran sastra. Sehubungan dengan hasil analisis kajian ini dapat disarankan bahwa analisis ini dapat dimanfaatkan sebagai bahan pembelajaran sastra. Khususnya, pada pembelajaran bahasa Indonesia SMP kelas IX terdapat salah satu kompetensi dasar yang berbunyi: Siswa mampu menemukan nilai-nilai kehidupan pada novel. Oleh karena itu, analisis ini relevan dengan tujuan pembelajaran sehingga dapat dipergunakan sebagai dasar untuk menentukan materi pembelajaran
Kata Kunci: novel Laskar Pelangi, nilai-nilai pendidikan, pembelajaran


PENDAHULUAN 
Latar Belakang
Di tengah situasi perkembangan karya sastra di Indonesia dewasa ini dianggap sedang lesu, tiba-tiba penggemar sastra Indonesia dikejutkan lahirnya karya besar yang sekaligus muncul menjadi perbincangan bagi para penggemar sastra di Indonesia. Karya tersebut adalah novel berjudul Laskar Pelangi karya Andrea Hirata. Karya ini seakan-akan dapat memenuhi harapan bagi penggemar sastra Indonesia, karena selama ini penggemar sastra Indonesia telah lama menanti-nantikan lahirnya karya sastra Indonesia yang besar dan bermutu yang dapat dinikmati bersama. Novel Laskar Pelangi merupakan hasil karya sastra yang mengabstrasikan realitas kehidupan masyarakat. Dalam novel laskkar Pelangi dapat ditemukan sejumlah nilai-nilai prikehidupan masyarakat yang dillukiskan dan diabstraksikan menurut kaca mata si pengarangnya (Andrea Hirata). Novel Laskar Pelangi juga mengabstarksikan interaksi kehidupan masyrakat yang digambarkkan oleh para pelaku/tokoh cerita. Maka tidak heran, bila sejumlah kritikus sastra memandang Laskar Pelangi sebagai fenomena baru, baik di ranah kesusastraan maupun perfileman nasional.
Kisah sekolah rekaan Andrea ini kita akan menemukan representasi mengkhawatirkan tentang praktek pendidikan formal di Indonesia yang kini tengah menuju pada `kematiannya'. Pada dasarnya pendidikan formal bertujuan membawa manusia keluar dari kungkungan kebodohan (emansipatoris). Dengan menguasai ilmu pengetahuan secara sistematis, rasional dan bersifat ilmiah, manusia dituntut untuk meninggalkan segala sumber pengetahuan manusia di masa lalu seperti mitos dan tradisi yang tidak rasional dan takhayul (Zainurire, 2008).
Alur cerita novel Laskar Pelangi sangat inspiratif, novel ini mampu mengobarkan semangat mereka yang selalu dirudung kesulitan dalam menjalani blantika pendidikan di mana tokoh-tokoh di dalamnya adalah manusia sederhana, jujur, sabar, gigih, penuh dedikasi, ulet, tawakal dan takwa yang dituturkan secara indah. Jujur menurut Sumarno (1994:39) dapat diartikan tidak pernah menipu, membohongi, menjatuhkan atau merugikan orang lain demi keutuhan atau kemajuan dirinya sendiri. Selanjutnya menurut Purwanto (2004:245) sifat sabar itu ada pada seseorang yang mampu mengendalikan emosinya. Semangat tersebut dinamakan motivasi. Selanjutnya Mukaromah, (2002:38) mengumukakan motivasi sebagai pendorong atau penggerak bagi terjadinya perbuatan. Motivasi memiliki dua komponen yaitu komponen dalam (inner commponent) dan komponen luar (outter commponent). Komponen dalam ialah kebutuhan yang ingin dipuaskan, sedangkan komponen luar adalah tujuan yang hendak dicapai
Bersasarkan itulah pada artikel yang singkat ini penulis akan mencoba untuk menelaah novel Lakar Pelangi dari telaah pendidikan, dan mencoba melihat kemungkinan bagaimana implikasinya pada pembelajaran. Telaah pendidikan terhadap karya sastra pada hakekatnya adalah telaah interdisipliner, karena telaah tersebut memadukan dua bidang yaitu disiplin sastra dan disiplin pendidikan (Machfudz, 2001). Analisis objektif terhadap tokoh sastra karakternya dalam karya sastra dipadukan dengan analisis berdasarkan kaidah pendidikan. Maka dengan segala intelektualitas dan pengetahuannya itu, seorang manusia terdidik diharapkan mampu mendapatkan pengetahuan yang lebih baik tentang dunia dan mencapai kehidupan yang lebih baik baginya di masa depan. Hal inilah yang direpresentasikan Andrea dalam Laskar Pelangi.


Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, maka penulis dalam artikel ini dapat merumuskan bagaimanakah telaah nilai-nilai pendidikan novel laskar pelangi dan pemanfaatannya dalam pembelajaraan. Sedangkan masalah khusunya sebagai berikut: (1) bagaimanakah karakteristik masing-masing tokoh novel Laskar Pelangi dilihat dari segi pendidikan?,(2) dan (3) bagaimanakah pemanfaatan nilai-nilai pendidikan novel Laskar Pelangi pada pembelajaran sastra?

Tujuan
Tujuan secara khusus dalam penulisan artikel ini antara lain: (1) untuk mendeskripsikan dan mengkaji karakteristik masing-masing tokoh novel Lakar Pelangi dilihat dari segi pendidikan, (2) bagaimanakah nilai-nilai pendidikan yang diperankan tokoh novel Laskar Pelangi, dan (3) untuk mengimplementasikan nilai-nilai pendidikan novel Laskar Pelangi pada pembelajaran sastra. 
Sehubungan dengan hasil analisis kajian ini dapat disarankan bahwa analisis ini dapat dimanfaatkan sebagai bahan pembelajaran sastra. Khususnya, pada pembelajaran bahasa Indonesia SMP kelas IX terdapat salah satu kompetensi dasar yang berbunyi: Siswa mampu menemukan nilai-nilai kehidupan pada novel. Oleh karena itu, analisis ini relevan dengan tujuan pembelajaran sehingga dapat dipergunakan sebagai dasar untuk menentukan materi pembelajaran
METODE
Analisis ini merupakan penelitian kualitatif, yaitu suatu prosedur penelitin yang menghasilkan data deskriptif barupa kata-kata tertulis atau lisan tentang prilaku orang yang diamati (Hasan, 1990;25). Rancangan kualitatif digunakan dalam analisis karena analisis ini berupaya mendeskripsikan informasi, gejala atau kondisi sebagaimana adanya. Data yang dikumpulkan pun berupa kata atau kalimat. Instrumun yang digunakan dalam teknik analisis ini adalah dokumentasi, hal ini sesuai dengan ketepatan data dan tujuan analisis.
Analisis ini mengkaji masalah nilai-nilai pendidikan yang ada dalam novel Laskar Pelangi karya Andrea Hirata. Pendekatan yang digunakan untuk mengetahui nilai yang ada dalam novel tersebut menggunakan pendekatan analisis konten (isi). Analisis konten digunakan untuk mengungkap, memahami, dan menangkap isi karya sastra. Dalam karya sastra, isi yang dimaksud adalah pesan-pesan yang akan disampaikan oleh penulis melalui karya sasatranya. Analisis konten didasarkan pada asumsi bahwa karya sastra yang bermutu adalah karya sastra yang mampu mencerminkan pesan positif kepada pembacanya. Hal yang penting adalah pesan-pesan yang terangkum dalam isi karya sastra itu dipahami secara keseluruhan (Endraswara, 2008:160). Aspek terpenting dalam analisis teks adalah bagaimana hasil analisis ini dapat diiplikasikan kepada siapa saja. Tujuan analisis konten adalah membuat inferensi. Inferensi diperoleh melalui identifikasi dan penafsiran (Endraswara, 2008:161). Penulis mengumpulkan data dari teks novel Laskar Pelangi dan analisis secara induktif.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Deskripsi Karakteristik Tokoh Novel Laskar Pelangi dari Sisi Pendidikan 
Sebelum melakukan telaah nilai-nilai pendidikan pada suatu karya sastra dalam hal ini novel diperlukan adanya langkah pendeskripsian karakteristik dari masing-masing tokoh. Hasil deskripsi karakter itu dipakai sebagai bahan penganalisisan ada tidaknya nilai-nilai pendidikan yang dikandung pada hasil karya novel itu.
Pada pembahasan artikel yang singkat ini tidak semua tokoh akan dianalisis karakternya, hanya dipilih beberapa tokoh saja. Pemilihan tokoh yang ditampilkan dalam pembahasan dilakukan dengan pertimbangan pada kunci pemeranan yang dibawakan oleh tokoh berkaitan dengan tema artikel. Tokoh utama yng ditampilkan adalah Lintang dan Mahar sedangkan tokoh figuran yang erat kaitannya dengan tokoh utama adalah Bu Muslimah, Pak Harfan, dan anggota Laskar Pelangi yang tidak cukup kalau dibicarakan satu per satu.
Lintang
Lintang adalah seorang anak yang luar biasa. Bisa dibayangkan, ia rela untuk menempuh jarak berkilo-kilo hanya untuk sekolah, seperti para orang tua-orang tua kita dulu. Dia menempuh jarak yang jauh dengan bersepeda tetapi ia selalu yang pertama datang ke sekolah. Pada tahun ajaran pertama, ia juga yang pertama kali mendaftar sebagai siswa SD Muhammadiyah. Tidak hanya itu saja, dia rela menempuh rintangan apa pun demi untuk masuk sekolah. Hal ini dapat dilukiskan dalam cuplikan berikut.
Lintang memang tidak mempunyai pengalaman emosional dengan Bodenga seperti yang aku alami, tapi bukan bau sekali itu ia dihadang buaya dalam perjalanan ke sekolah. Dapat dikatakan tak jarang Lintang mempertaruhkan nyawa demi menempuh pendidikan , namun tak sehari pun ia pernah bolos. Delapan puluh kilometer pulang pergi ditempuhnya dengan sepeda setiap hari. Tak pernah mengeluh. Jika kegiatan sekolah berlangsung sampai sore, ia akan tiba malam hari dirumahnya seperti aku merasa ngeri membayangkan perjalanannya (Hirata, 2008:93-94).

Mahar 
Mahar, Sang Seniman kecil yang kreatif. Karyanya telah mengantarkan sekolah bobrok itu menjadi juara karnaval dan mengalahkan sekolah-sekolah yang bonafit. Mahar telah mengajarkan betapa suatu karya yang bagus bisa dihasilkan dengan cara-cara yang sederhana tanpa menguras banyak uang. Hal ini dilukiskan dalam cuplikan berikut. 
Dan tibalah hari karnaval. Hari yang sangat mendebarkan. Mahar merancang pakaian untuk cheetah dengan bahan semacam terpal yang dicat kuning bertumpul-tumpul sehingga dua puluh orang adik kelasku benar-benar mirip hewan itu. Wajah mereka dilukis seperti kucing dan rambut mereka dicat kuning menyala-nyala dengan bahan wantek (Hirata, 2008:31).

Ayah Lintang
Dia menggambarkan seorang ayah yang baik, tulus, dan sederhana. Mencurahkan semua kasih sayangnya kepada anaknya. Kasih sayang itu lebih-lebih dalam hal pendidikan dan mendidik anak, agak kelak dapat merubah nasib keluarganya. Hal ini terlukias dalam cuplikan berikut.
Agaknya selama turun menurun keluarga laki-laki cemara angin itu tak mampu terangkat dari endemik kemiskinan komunitas Melayu yang menjadi nelayan. Tahun ini beliau menginginkan perubahan dan ia memutuskan anak lelaki tertuanya Lintang, tak akan menjadi seperti dirinya. (Hirata, 2008:11)

Ibu Muslimah
Bu Mus rela menolak tawaran mengajar di SD yang bonafit demi SD bobrok tempat mendidik orang-orang miskin. Sungguh sikap ini punya Nilai keluhuran yang tinggi. Dalam perjalanannya begitu banyak rintangan yang dihadapi Bu Mus, tetapi ia dengan tegar tetap bertahan mengajar di SD bobrok. Bu Mus sejak awal cerita ia menunjukkan sikap ingin sekali supaya SD itu tetap dibuka, beliau bahkan berniat mencari satu orang siswa lagi supaya cukup memenuhi syarat sepuluh. Hal ini dilukiskan dalam cuplikan berikut.
Namun, senyum Bu Mus adalah senyum getir yang dipaksakan karena tampak jelas beliau sedang cemas. Wajahnya tegang dan gerak geriknya gelisah. Ia berulang kali menghitung jumlah anak-anak yang duduk di bangku panjang. Ia demikian khawatir sehingga tidak peduli pada peluh yang mengalir masuk ke pelupuk matanya. Titik-titik keringat yang bertimbulan di seputar hidungnya menghadapi bedak tepung beras yang dikenakannya, membuat wajahnya coreng moreng seperti pameran emban bagi permaisuri dalam Dul Muluk, sandiwara kuno kampung kami (Hirata, 2008:2).

Pak Harfan
Pak Harfan, beliau adalah gambaran yang mewakili para orang bijak. Idealisme yang begitu menawan dengan keyakinan yang luar biasa benar-benar membuat SD itu tetap berdiri walau hanya punya 10 murid. Sekolah itu seperti yang dikatakan Pak Harfan adalah orang afrif dan bijaksana tidak mengukur kemampuan dari nilai-nilai lahiriah seperti kebanyakan sekolah lain. Nilai Rapor, ujian dan materi tidak menjadi standar di sana tapi yang menjadi standar adalah Hati, Nilai-nilai luhur Akhlakul Karimah. Hal ini dilukiskan dalam cuplikan berikut. 
Pak harfan memberi kami pelajaran pertama tentang keteguhan pendirian, tentang ketekunan, tentang keinginan kuat untuk mencapai cita-cita. Beliau menyakinkan kami bahwa hidup bisa demikian bahagia dalam keterbatasan jika dimaknai dengan keikhlasan berkorban untuk sesama. Lalu Beliau menyampaikan sejumlah prinsip yang diam-diam menyelinap jauh ke dalam dadaku serta memberi arah bagiku hingga dewasa, yaitu bahwa hiduplah untuk memberi sebanyak-banyaknya, bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya (Hirata, 2008:24). 


Nilai-Nilai Pendidikan yang Diperankan Tokoh Novel Laskar Pelangi
Bertolak pada deskripsi karakteristik tokoh novel Laskar Pelangi dan dihubungkan dengan nilai-nilai pendidikan yang telah diuaikan di muka, pada bagian ini dilakukan peninjauan nilai-nilai pendidikan masing-masing tokoh dengan berbagai penafsirannya. Menurut George F. Kneller (dalam Suwarno, 2006:20), pendidikan memiliki arti luas dan sempit. Dalam arti luas, pendidikan diartikan sebagai tindakan atau pengalaman yang mempengaruhi perkembangan jiwa, watak, ataupun kemauan fisik individu. Dalam arti sempit, pendidikan adalah suatu proses mentransfirmasikan pengetahuan, nilai-nilai, dan keterampilan-keterampilan dari generasi ke generasi, yang dilakukan oleh masyarakat melaui lembaga pendidikan seperti sekolah, perguruan tinggi, atau lembaga-lembaga lain. Penafsiran nilai-nilai pendidikan dari masing-masing tokoh, dapat penulis di bawah ini.
Lintang 
Motivasi belajar dari diri Lintang sangat luar biasa, keinginan kuat untuk menuntut ilmu membuat dia rela melakukan apapun agar bisa sekolah. Lintang begitu bersahaja di sekolah. Ia memperhatikan dengan seksama semua yang ada di sekelilingnya. Segala sesuatu yang menghalanginya untuk sampai ke sekolah ia singkirkan. Apapun itu, tak akan mampu menghalangi Lintang untuk bersekolah. Ia tetap memiliki semangat untuk sampai ke sekolah meski ia dihadang oleh buaya yang besar. Lintang tak mau kalah dengan buaya. Ia tidak akan membolos hanya gara-gara dihadang buaya. Meskipun ia sadar bahwa dirinya akan terlambat sampai di sekolah, ia akan tetap berangkat ke sekolah. Bukan sekali saja Lintang dihadang buaya. Tetapi ia tetap tak pernah membolos. Keinginannya menuntut ilmu mengalahkan rasa lelahnya mengayuh sepeda sepanjang delapan puluh kilometer pulang pergi. Segala bentuk halangan dan rintangan tak mampu menyurutkan langkah Lintang untuk bersekolah. 

Mahar
Mahar seorang siswa yang sekaligus Sang Seniman kecil yang kreatif. Karyanya telah mengantarkan sekolah bobrok itu menjadi juara karnaval dan mengalahkan sekolah-sekolah yang bonafit. Mahar telah mengajarkan betapa suatu karya yang bagus bisa dihasilkan dengan cara-cara yang sederhana tanpa menguras banyak uang. "Serahkan semuanya pada Alam" kata-kata yang lucu walau agak menggetarkan dan mengingatkanku dengan Hukum terbesar Alkemis. Jika Kau benar-benar menginginkan sesuatu maka Alam semesta akan bersatu untuk membantumu. Memunculkan sesuatu yang luar biasa dari hal yang sederhana adalah Tipikal Jenius yang kreatif.
Ayah Lintang
Dia menggambarkan seorang ayah yang baik, tulus, dan sederhana. Gaya hidup sederhana bukan berarti merasa rendah diri yang berlebihan, tetapi justru harus berjiwa besar. Senada yang diungkapkan Fitria (2008:44) bahwa gaya hidup sederhana harus dilandasi sikap kesederhanaan pribadi individu manusia sebagai pelakunya. Selain sikap tersebut ayah Lintang juga mencurahkan semua kasih sayangnya kepada anaknya. Kasih sayang itu lebih-lebih dalam hal pendidikan dan mendidik anak, agak kelak dapat merubah nasib keluarganya. Ayah Lintang selalu mendukung pendidikan anaknya dengan cara-caranya sendiri. Dia tidak menginginkan nasib anaknya sama dengna nasibnya. Menjadi seorang nelayan dan buruh pendulang timah. Lintang bisa mengubah nasib keluarganya.
Ibu Muslimah
Bu Muslimah rela menolak tawaran mengajar di SD yang bonafit demi SD bobrok tempat mendidik orang-orang miskin. Sungguh sikap ini punya Nilai keluhuran yang tinggi. Dalam perjalanannya begitu banyak rintangan yang dihadapi Bu Mus, tetapi ia dengan tegar tetap bertahan mengajar di SD bobrok. Bu Mus sejak awal cerita ia menunjukkan sikap ingin sekali supaya SD itu tetap dibuka, beliau bahkan berniat mencari satu orang siswa lagi supaya cukup memenuhi syarat sepuluh. Bu Muslimah seorang sosok guru yang ramah, sabar dan telaten. Beliau bisa menjalankan peran guru dengan sempurna meskipun ditugaskan di sekolah pinggiran. Sikap perjuangannya sebagai pahlawan tanda jasa yang real digaji dengan beras lima belas kilogram setiap bulannya.
Pak Harfan
Guru juga merupakan sosok penting yang memberikan motivasi dalam belajar. Dengan segala keterbatasan yang ada, para siswa bisa merasa begitu bahagia. Pak Harfan menanamkan semangat belajar yang tinggi kepada anak didiknya. Ia mengajarkan keberanian, semangat, dan kerja keras untuk mencapai cita-cita. Ia mengajarkan juga bahwa hidup haruslah berusaha memberi sebanyak-banyaknya bukan menerima sebanyak-banyaknya. Beliau adalah gambaran yang mewakili para orang bijak. Idealisme yang begitu menawan dengan keyakinan yang luar biasa benar-benar membuat SD itu tetap berdiri walau hanya punya sepuluh murid.
Pemanfaatan Nilai-Nilai Pendidikan Novel Laskar Pelangi pada Pembelajaran Sastra
Sebelum membahas pemanfaatan nilai-nilai pendidikan novel Laskar Pelangi dari sisi pembelajaran, ada sebaiknya penulis uraikan terlebih dahulu sekilas hakekat karya sastra serta pandangan pembelajaran sastra secara umum sebagai dasar pijakan untuk membahas pemanfaatan nilai-nilai pendidikan novel Laskar Pelangi dari sisi pembelajaran. Pada hakekatnya karya sastra pada setiap jenisnya mengandung kepekaan-kepekaan baik dari sisi lambang bahasa yang digunakan maupun representasinya. Karya sastra sarat akan muatan memetik dan gambaran lingkungan kehidupan masyarakat. Karena itu untuk menikmati karya sastra harus dihayati dari relung hati yang mendalam, dan tidak hanya sekedar dipahami dari unsur luarnya saja, seperti apa adanya yang dituliskan dalam hasil karya sastra (Grace, 1965:29).
Seiring dengan konsep dasar hakekat sastra tersebut, kurikulum KTSP memberikan landasan mengenai tujuan pembelajaran sastra sebagai berikut: Pembelajaran sastra dimaksudkan untuk meningkatkan kemajuan siswa dalam mengapresiasi karya sastra. Kegiatan mengapresiasi karya sastra berkaitan mempertajam perasaan, penalaran, dan daya khayal dan kepekaan terhadap masyarakat, budaya, dan lingkungan hidup (KTSP SMK Muhammadiyah 2 Malang, 2006). Seperti telah diuraikan di muka, mengenai kakekat karya sastra novel Laskar Pelangi sebagai pada umumnya mengapstraksikan gambaran masyarakat. Oleh karena itu dalam menghayati dan mengapresiasi novel tersebut tidak hanya sekedar dinikmati dari sisi luarnya saja, tetapi harus dipahami secara mendalam nilai-nilai yang terkandung di dalamnya. Dari telaah pendidikan karekter masing-masing tokoh, novel Laskar Pelangi akan dapat memberikan pelajaran pada siswa, guru, wali murid maupun institusi pendidikan sebagai berikut.
Novel Laskar Pelangi memberikan pelajaran pada siswa untuk lebih tekun dalam menuntut ilmu. Pada kahehatnya seberapa tingkat keberhasilan siswa dapat ditentukan dari sejauh mana dia mau berusaha. Di contohkan melaui tokoh Lintang. Dia menempuh jarak yang jauh dengan bersepeda tetapi ia selalu yang pertama datang ke sekolah. Semua itu dengan adanya motivasi internal yang muncul pada dirinya. Kita kembalikan pada kenyataan remaja sekarang ini, sudahkah tokoh Lintang tersebut tertanam pada setiap generasi muda kita?
Novel Laskar Pelangi jua mengunggkap betulusan para pendidik dalam mengemban tanggung-jawabnya. Dilukiskan dalam tokoh tersebut Bu Mus dan Pak Harfan. Sudahkah nilai-nilai luhur dan pancasila termin oleh guru-guru kita saat ini? Sungguh sikap Bu Muslimah dan Pak Harfan punya Nilai keluhuran yang tinggi. Dalam perjalanannya begitu banyak rintangan yang dihadapi Bu Mus, tetapi ia dengan tegar tetap bertahan mengajar di SD bobrok. Kalau kita kembalikan pada fakta-fakta saat ini mungkin hanya ada seribu satu yang memiliki nilai-nilai lugur dari mereka.
Novel ini memberi suri tauladan bagi para orang tua murid untuk peduli terhadap keberhasilan pendidikan. Ayah Lintang contohnya, ia tetap menyekolahkan anaknya meskipun keadaan ekonomi keluarganya sulit dan jarak rumah dengan sekolah pun berpuluh-puluh kilometer yang hanya ditempuh dengan sepeda. Kita bandingkan dengan kenyataan saai ini. Para orang tua murid tidak peduli terhadap keberhasilan pendidikan anak-anaknya. Mereka sibuk dengan pekerjaan masing-masing sehingga anak-anak merekan terlantarkan. Kiranya novel Laskar Pelangi ini dapat menjadi suri tauladan bagi mereka para orang tua murid. Kondisi fisik gedung-gedung sekolah saat ini jauh lebih megah dari pada sekolah SD Muhammadiyah yang dilukiskan dalam novel Laskar Pelangi di atas.
Namun demikian, sepertinya tidak sedikit dari mereka yang bisa mengoptimalkan fungsi dari fasilitas yang ada. Kita bayangkan gambaran SD Muhammadiyah Bangunan yang seperti mau roboh dan kalau malam jadi kandang kambing, Guru yang awalnya hanya tiga orang hingga akhirnya tinggal satu orang, fasilitas yang serba kekurangan bahkan tidak ada sama sekali. Sudahkan hal tersebut ada dalam diri kita masing-masing? Dengan demikian, marilah kita sebagai gererasi penerus bangsa baik sebagai siswa, guru, wali murid, maupun lembaga-lembaga yang peduli terhadap pendidikan saling berbenah diri. Saling menata dan intropeksi diri, sehingga tujuan pendidikan dapat tercapai dengan maksimal.
KESIMPULAN 
Bagian ini penulis akan mengemukakan kesimpulan dan saran berdasarkan uraian dan pembahasan novel Laskar Pelangi dari sisi kajian pendidikan. Pertama, dari masing-masing karakter tokoh tersirat banyak hal tentang kebersamaan, kepatuhan, keteguhan, dan segala hal tentang aspek kehidupan orang-orang yang selama ini dapat dikatakan korban ketamakan dari "yang berkuasa di suatu daerah". Kedua, nilai-nilai kehidupan khususnya pendidikan misalnya sikap optimisme atau keyakinan kuat bisa membawa keberhasilan. Namun, kita juga harus menyadari bahwa semua cita-cita dapat tercapai, sehingga kita tidak boleh putus asa, maka dari itu kita tetap optimis dalam menyongsong masa depan. Ketiga, nilai-nilai pendidikan dalam novel Laskar Pelangi ini, sangat tepat jika dimanfaatkan dan diimplementasikan dalam pembelajaran sastra. 
Sehubungan dengan hasil analisis kajian ini dapat disarankan bahwa analisis ini dapat dimanfaatkan sebagai bahan pembelajaran sastra. Khususnya, pada pembelajaran bahasa Indonesia SMP kelas IX terdapat salah satu kompetensi dasar yang berbunyi: Siswa mampu menemukan nilai-nilai kehidupan pada novel. Oleh karena itu, analisis ini relevan dengan tujuan pembelajaran sehingga dapat dipergunakan sebagai dasar untuk menentukan materi pembelajaran
DAFTAR RUJUKAN
1) Zainure. 2008. Laskar Pelangi dan Fenomena Kehidupan kita. (http://zain*urie.wordpress.com/2008/10/14/laskar-pelangi-dan-fenomena-pendidikan-kita/)Diakses)Selasa 24 Maret 2010. 
2) Sumarno, Wasty. 1994. Psikologi Pendidikan. Jakarta: Rineka cipta.
3) Mukaromah. 2002. Belajar dan Pembelajaran 1. Malang: FKIP Unisma.
4) Machfudz, Imam. 2001. "Telaah Psikologis Novel Sama dan Pemanfataannya dalam Pembelajaran". Jurnal Pendidikan dan Pembelajaran, 14 (2). 20-36.
5) Hasan, Zaini. 1990. "Karakteristik Penilaian Kualitatif" dalam Penelitian Kualitatif dalam Bidang Bahasa dan Sastra. Aminudin (Ed). Malang: YA3
6) Endraswara, Suwardi. 2008. Metodologi Penelitian Sastra. Yogyakarta: Medpress. 
7) Hirata, Andrea. 2008. Laskar Pelangi. Yogyakarta: Bentang Pustaka.
8) Suwarno, Wiji. 2006. Dasar-dasar Ilmu Pendidikan. Jogjakarta: Ar-Ruzz.
9) Grace, W.J. 1965. Respon to Literature. New York: MC Graw-Hill Book Company.
10) Pemerintah Kota Malang Dinas Pendidikan. 2006. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Malang: SMK Muhammadiyah 2 Malang
 

Anda baru saja membaca artikel yang berkategori Pendidikan dengan judul Nilai-Nilai Pendidikan Novel Laskar Pelangi . Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://vinojaja.blogspot.com/2012/04/nilai-nilai-pendidikan-novel-laskar.html . Terima kasih!
20 april
Ditulis oleh: Vino Jaja -
Comments
0 Comments

Belum ada komentar untuk " Nilai-Nilai Pendidikan Novel Laskar Pelangi "

Poskan Komentar